HEADER Iklan tEST

Korut Dijatuhi Sanksi, China Siap Tanggung Risiko

Dewan Keamanan PBB sepakat dengan suara bulat untuk menjatuhkan sanksi kepada Korut atas uji coba rudal balistik antar benua beberapa waktu lalu. Foto/Istimewa
Radar Bharindo,Beijing ~ China akan membayar dengan harga yang cukup besar atas sanksi baru terhadap Korea Utara (Korut) yang dijatuhi PBB karena punya hubungan ekonomi yang erat. Meski begitu, Beijing berkomitmen untuk selalu menerapkan resolusi tersebut.

Demikian yang dikatakan oleh Menteri Luar Negeri China Wang Yi. Menurut Yi, resolusi baru tersebut menunjukkan bahwa China dan masyarakat internasional bersikap oposisi terhadap uji coba rudal Korut.

"Karena hubungan ekonomi tradisional China dengan Korut, China akan membayar harganya untuk menerapkan resolusi tersebut," bunyi pernyataan yang dirilis oleh Kementerian Luar Negeri China dikutip dari Reuters, Selasa (8/8/2017)

"Tapi untuk melindungi sistem non-proliferasi internasional dan perdamaian dan stabilitas regional, China akan seperti sebelum sepenuhnya dan benar-benar menerapkan seluruh isi resolusi yang relevan," sambung pernyataan itu mengutip pernyataan Yi dalam forum regional di Manila, Filipina.

China telah berulang kali mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk memberlakukan resolusi PBB yang semakin sulit terhadap Korut, meskipun juga mengatakan apa yang dikatakannya sebagai perdagangan "normal" dan warga Korut biasa tidak akan terpengaruh.

Yi mengatakan bahwa terlepas dari sanksi baru tersebut, resolusi tersebut juga menjelaskan bahwa proses perundingan enam pihak, mekanisme dialog yang macet dengan Korut yang juga mencakup Rusia dan Jepang, harus dimulai kembali.

"Itu adalah janji bahwa semua anggota Dewan Keamanan akan membuat, termasuk China, Rusia dan Amerika Serikat, dan yang seharusnya dilakukan," kata Yi menambahkan.

Ia mengatakan China sepenuhnya menghargai komentar awal bulan ini oleh Sekretaris Negara Amerika Serikat (AS), Rex Tillerson, bahwa AS tidak berusaha untuk menggulingkan pemerintah Korut dan ingin berdialog dengan Pyongyang di beberapa titik.

Yi mengatakan janji Tillerson "Four Nos" adalah sinyal positif. "China berharap Korut dapat menggemakan sinyal ini dari AS", Yi menambahkan.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa dengan suara bulat memberlakukan sanksi baru terhadap Korea Utara pada hari Sabtu yang dapat memangkas pendapatan ekspor tahunannya sebesar $ 3 miliar sampai sepertiga.(Sin,Red)

Sumber : Sindo

Posting Komentar

0 Komentar